Waspadai Potensi Aksi Teror Saat Nataru

natal dan tahun baru
Ilustrasi, Aparat keamanan diminta mewaspadai potesi aksi terorisme saat Natal 2020 dan Tahun baru 2021 (Nataru). (Ist)

JAKARTA – Aparat keamanan diminta mewaspadai potesi aksi terorisme saat Natal 2020 dan Tahun baru 2021 (Nataru). Sebab dua acara tersebut berpotensi menimbulkan kerumunan.

Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane meminta masyarakat untuk menghidari kerumunan saat Nataru. Selain berpotensi menularkan COVID-19, fenomena tersebut juga dapat dimanfaatkan kelompok teroris.

“Kepolisian, terutama jajaran intelijen, Detasemen Khusus (Densus) 88, dan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) perlu mewaspadai akan munculnya aksi terorisme di Indonesia,” katanya dalam keterangannya, Selasa (24/11).

Dia menilai, kerumunan massa bisa membuat kalangan radikal dan jaringan terorisme leluasa bergerak. Terlebih, menjelang akhir 2020 akan banyak potensi kerumunan dari masyarakat yang berlibur.

Selain itu, Neta juga khawatir dengan kegiatan organisasi masyarakat (ormas) yang kerap mengundang kerumunan. Bahkan bukan mustahil, simpatisan ormas juga tak luput terjebak masuk kelompok teroris.

Berdasarkan catatan IPW, sebanyak 37 teroris ditangkap dari berbagai daerah mulai dari Aceh, Jawa Tengah, dan Sulawesi Tengah pada 2017. Beberapa di antaranya sempat dijebloskan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Nusakambangan, Jawa Tengah, dan Gunung Sindur, Bogor, Jawa Barat. Namun, sebagian telah bebas dan tak terlecak keberadaannya.

“Dikhawatirkan dengan meluasnya aksi-aksi kerumunan massa dan gerakan intoleransi belakangan ini, mereka kembali bermanuver dan melakukan aksi teror,” katanya.

Karenanya, Neta meminta Badan Intelijen Keamanan (Baintelkam) Polri bekerja ekstra keras mencermati kerumunan massa. Jangan sampai kecolongan sehingga kerumunan massa muncul, seperti saat penjemputan pentolan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab, Selasa (10/11).

“Aksi-aksi kerumunan massa seperti terbiarkan dan tidak terantisipasi Baintelkam sehingga tidak hanya melanggar protokol kesehatan, tapi aksi kerumunan massa itu sempat mengganggu jadwal penerbangan di Bandara Soetta (Soekarno-Hatta) dan kemacetan di berbagai tempat,” tutur Neta.(gw/fin)