UGM Usul Penulisan Ulang Sejarah G30S

G30S PKI

JAKARTA – Pusat Studi Pancasila (PSP) Universitas Gadjah Mada (UGM) mengusulkan agar dilakukan penulisan ulang sejarah Gerakan 30 September 1965 (G30S) melalui riset mendalam dari kalangan akademisi dan sejarawan.

Kepala PSP UGM, Agus Wahyudi, mengatakan bahwa informasi sejarah yang diterima masyarakat selama ini mungkin terkait kepentingan penguasa di masa lalu.

Menurutnya, jika penulisan sebuah peristiwa sejarah betul-betul bersumber dan terbuka untuk mendapatkan ujian atau validasi dari sumber yang beragam pada pusat-pusat riset dan pengkajian ilmiah tentu sangat diharapkan mendapatkan kebenaran yang sesungguhnya.

“Tentu ini berlaku bukan hanya dalam bidang sejarah, tetapi usaha pencarian kebenaran pada umumnya dalam tradisi ilmu pengetahuan,” kata Agus Wahyudi dalam keterangannya, Senin (5/10).

Menurut Agus, hal ini jadi satu-satunya cara dan harapan yang paling mungkin untuk mengatasi, atau paling tidak mendekati kebenaran dari kontroversi sejarah G30S.

“Penulisan ulang bisa melalui pendekatan ilmiah dan kajian yang serius dan sesuai standar dengan mutu yang tinggi di masyarakat kampus maupun lembaga riset yang menangani isunya,” ujarnya.

“Bahkan buku buku pelajaran sekolah dan kebijakan politik negara kelak perlu merujuk dari hasil-hasil riset dan pekerjaan ilmiah yang menggunakan standar yang diakui itu,” imbuhnya.

Agus menuturkan, bahwa terkiat Gerakan 30 September menjadi bagian dari perkembangan narasi dalam kehidupan publik dan politik. Kontroversi tentang sebuah isu tertentu diyakini akan bisa merangsang partisipasi dan keterlibatan publik yang lebih luas, dan mendorong kedewasaan.

“Saya melihat asumsi ini mungkin benar tapi jika perkembangan narasi itu terjadi tidak dengan cara rekayasa, termasuk mobilisasi pendukung dengan menggunakan kekuatan uang atau kekuasaan, termasuk ancaman pemaksaan terhadap posisi atau pendapat yang berbeda,” tuturnya.(der/fin)