Satu Vaksin Covid-19 Dibandrol Rp439.800

vaksin covid-19
Ilustrasi (Shutterstock)

JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyampaikan bahwa harga vaksin Covid-19 untuk satu orang sekitar 25-30 dolar AS atau Rp366.500-Rp439.800. Vaksin ini pun diperuntukan bagi usia 18 tahun ke atas.

Nah, harga itu sendiri disesuaikan dengan kurs Rp14.660 per dolar AS. Sementara untuk harga bahan baku vaksin Covid-19, berkisar 8 dolar AS pada 2020. Pada 2021 harganya turun menjadi 6-7 dolar AS.

”Harga vaksin ini untuk satu orang dua kali suntik kurang lebih harganya 25 sampai 30 dolar AS, tapi ini Bio Farma lagi menghitung ulang,” jelas Menteri Erick dalam rapat kerja bersama Komisi VI DPR di Jakarta, Kamis (27/8).

Baca Juga : UEA dan Cina Bantu Sediakan Vaksin Covid-19 Bagi Indonesia

Secara kalkulasi, jelas ada penurunan harga bahan baku pada 2021. ”Tentu saja kita memang menginginkan bahan baku supaya kita bisa belajar memproduksi vaksin jadi, tidak hanya terima vaksin yang sudah jadi,” ucapnya.

Agar tidak menambah beban APBN, Erick mengusulkan melakukan vaksin ke masyarakat dengan dua pendekatan, yakni menggunakan APBN berdasarkan data BPJS kesehatan dan vaksin mandiri. ”Tentu saja vaksin mandiri jangan sampai membebani keuangan negara secara jangka menengah dan panjang,” ucapnya.

Dalam kesempatan itu, Erick yang juga Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPEN) mengatakan bahwa Covid-19 masuk dalam kategori pintar.

”Catatan buat pimpinan Komisi VI dan anggota, memang virus Covid-19 termasuk kategori virus pintar, masuk kategori flu, vaksin bukan untuk selamanya, enam bulan sampai dua tahun kekuatannya. Karena itu kita berharap ada temuan lanjutan agar kita terjaga,” paparnya.

Disinggung soal usia pengunaan vaksin, Erick menambahkan dari informasi terakhir, ini berlaku untuk usia pada 18 tahun sampai 59 tahun, tetapi dari konfirmasi terakhir usia di atas 59 sudah bisa menerima vaksin ini.

”Vaksin Covid-19 itu memiliki jangka waktu antara enam bulan hingga dua tahun. ”Jadi bukan vaksin yang disuntik selamanya. Yang pasti untuk vaksin Covid-19 usia di bawah 18 tahun, termasuk anak-anak masih terus dikembangkan dan berproses,” terangnya.(tim/fin/ful)