MK Siap Terima Permohonan Judicial Review

pilkada
Mahkamah Konstitusi (MK).

JAKARTA – Mahkamah Konstitusi (MK) mengaku siap menerima permohonan judicial review atau uji materi omnibus law Undang-undang (UU) Cipta Kerja yang tengah menjadi sorotan pasca disahkan Senin (5/10) lalu.

Sejumlah elemen masyarakat sebelumnya secara tegas menyatakan akan mengajukan permohonan uji materi terhadap UU Cipta Kerja yang dinilai merugikan kaum buruh tersebut.

“Tak ada kata lain, MK memastikan siap untuk menerima perkara, kapan pun dan berapa pun,” ujar Juru Bicara MK Fajar Laksono ketika dikonfirmasi, Kamis (8/10).

Ia pun memastikan penanganan permohonan uji materi nantinya tidak akan terpengaruh oleh pihak manapun. Termasuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang meminta MK mendukung omnibus law UU Cipta Kerja saat menghadiri Laporan Tahunan Mahkamah Konstitusi Tahun 2019 pada 28 Januari 2020 lalu.

Menurutnya, pernyataan Jokowi tersebut merupakan pernyataan politik yang tidak bisa dihindari MK. Namun, Fajar memastikan lembaganya tidak akan terlibat dalam dukung mendukung suatu UU.

“Sebagai pernyataan politik ya itu tak bisa dihindarkan. Tapi, semua tahulah, MK tak terlibat dalam dukung-mendukung suatu UU atas nama kewenangan yang dimiliki. Dan, saya meyakini, MK tak pernah menyampaikan pendapat atau pernyataan soal dukung mendukung UU,” tegas Fajar.

Fajar memastikan, peristiwa apapun tidak akan mempengaruhi kejernihan berpikir Majelis Hakim Konstitusi. Dikatakan, MK akan tetap menangani gugatan terkait UU Cipta Kerja berdasarkan Undang-undang Dasar.

Fajar pun meminta masyarakat untuk turut memantau proses penanganan perkara agar berjalan sesuai koridor ketentuan peraturan perundang-undangan

“Insya Allah. Untuk itu, silakan publik ikut mengawal dan memonitor setiap persidangan dan perkembangan penanganan perkara,” katanya.(riz/gw/fin)